Archive for October, 2007

Kenapa id-anime?? kenapa harus FANSUB??


“Keknya repot banget deh, syarat jadi member aja seabreg gitu..
udah join milisnya pun masih direpotkan, nungginglah..harus keep aktif lah, emang kamu  pikir gw gak ada kerjaan lain???
Kok gak bootleg aja sih???
kan lebih gampang…
donlot list, imel/sms, transfer, jadi deeeh….
tinggal bayar inih…”

banyak banget teman yang ngomong gitu klo dikenalin atw diajakin gabung ke id-anime, padahal menurut pengalaman saya sendiri gak gitu2 amat kok, biasanya saya jawab aja saya gak pernah merasa dipersulit, asal lo tw aja men id-anime itu lot of fun!!, milis2 atau forum fansub lain itu nothing dibandingin sama id-anime, sesama member itu sudah kek kekasih (ups)  sodara, mesraaaaaaa akrab banget!
nih list kelebihan id-anime dibanding milis/forum anime lain :

  • id-anime punya server sendiri men, emang lo punya????
  • membernya ada di seluruh indonesia, jadi penyebaran anime-nya merata
  • koleksi membernya gila2an, gak tanggung tanggung ada yang sampe 2 terra!
  • banyak barang rare!!
  • kami all out dalam berbagi!

saya punya beberapa alasan khusus kenapa getol(ini bahasa maan sih??) banget ngiklanin id-anime dan mengutuk bootlegger serta menjadi kader untuk mengebalikan hakikat fansub (fan to fan not bisnis to fan / fan to bisnis),
pertama : barang2 botleg itu mahal, gak mutu!, masa satu DVD aja harganya bisa ampe 20 rebu!! gila aja!!;
kedua fansub itu GRATIS!!! (ya, ini tipikal orang indonesia);
ketiga sayah berusaha menghargai hasil kerja keras dan keringat para subber dan membagikannya secara gratis!, saya sudah merasakan sendiri tersiksanya nge-sub pas dulu belajar nge-sub movie-nya Final Fantasy : Advent Children sama om blek dalam dua bahasa (bahasa Indonesia sama bahasa Dompu), capek banget, p*nt*t rasanya kebakar, mata berkunang-kunang, hidung berlendir (loh??), pokoknya gak enak lah.. sampai-sampai saya tinggalin aja proyeknya.
(om blek, proyek ituh udah jadi slese yak???);
keempat : koleksi pertama saya midori no hibi sama school rumble dapatnya gratisan, klo liat alasan yang ini saya jadi ingat ceritanya om blek yang gara-gara ngopiin saya anime, dorama sama manga sebanyak 100 keping on the fly CDRW-nya sampe tewas!!, maklum di Dompu gak ada yang jual DVD-R jadi terpaksa pakek CD-R, lagian si blek khan gak punya DVDRW :p .

Jadi sampai kapanpun (insya allah) saya akan tetap menjadi pembela kebenaran, karena nenek pernah bilang (halah… sorry, hampir nyasar) mendukung FANSUB, mengutuk dunia per-BOOTLEG-an..

HIDUP FANSUB!!!!
BANGKE™ BOOTLEG!!

Advertisements

Nggahi Rawi Pahu..Nasibmu nak…


“NGGAHI RAWI PAHU”

*KET :
Nggahi = Omongan, perkataan
Rawi = Kerja
Pahu = Rupa, bentuk

Kalimat tersebut adalah semboyan orang Dompu, layaknya kalimat Mataram Kota Ibadah yang dipakek orang Mataram, Ngaha aina ngoho-nya orang Bima, atau mungkin (mungkin loh ya..) Jembut Berpita-nya Jember Utara(?).. 🙂

Sejak pertama bisa membaca saya sudah kenal pada kalimat ini, kata orang-orang tua sih artinya “setiap hal yang kita ucapkan harus kita laksanakan/kerjakan sampai memiliki hasil yang nyata”, ada juga yang bilang “apa yang kita katakan harus kita laksanakan agar mendapatkan hasil sesuai keinginan”, malah ada yang mengartikan secara kasar “klo udah ngomong, laksanakan dong biar ada hasilnya!!”, dan jujur saja sebenarnya saya sendiri bingung kalimat ini artinya apa, saya cuma bisa menangkap klo kalimat ini mengajarkan TANGGUNG JAWAB, maklum saya ini bukan seniman seperti sodara blek.. 🙂
Dari jaman EsDe kami (orang dompu red.) diajarkan tentang Nggahi Rawi Pahu, diajarkan pula untuk bersikap Nggahi Rawi Pahu…
tapi… itu dulu, keknya sekarang sudah gak diajarkan lagi di sekolah2, malah pelajaran muatan lokalnya lebih berat ke belajar berbahasa daerah yang baik dan benar, Nggahi Rawi Pahu kini cuma semboyan, dipampang di tembok-tembok perkantoran, atap-atap sekolahan, sampai bus-bus penumpang AKAP dan AKDP pun ikut jadi sarana corat-coret kalimat ini…
Dan sepertinya semboyan ini sudah tidak berlaku lagi, orang Dompu sekarang (dari rakyat jelata sampai pemipin, mudah-mudahan tidak termasuk saya) sudah punya semboyan hidup baru yaitu NGGAHI NGGAHI NGGAHI, bagaimana negeri ini khususnya Dompu bisa maju kalau semboyannya aja udah gak bener… semboyan baru ini muncul mungkin karena sudah kebanyakan pemikir dibanding yang bekerja, jadi yang ada cuma nggahi dan rawi di ru’u pahu itu cuma impian…

Saya cuma berharap semua orang di negeri ini khususnya Dompu bisa kembali berpedoman pada NGGAHI RAWI PAHU, karena sekarang yang diperlukan bukan cuma pemikiran, tapi harus dibarengi AKSI…
amieeen….

NB : HIDUP DOMPU!!, HIDUP NGGAHI RAWI PAHU!!!

PERTAMAX!!!


Ya, ini pertamax!!!
mohon dukungan dan bimbingannya…

🙂

%d bloggers like this: