Archive for May, 2008

Kapan saya merasa bukan bagian dari negeri ini??!


Tulisan saya ini dijamin 68% tidak valid, cuma berdasarkan penelitian terhadap kehidupan sehari-hari saya, teman kantor dan teman kontrakan saya, jelas-jelas tulisan saya ini tidak bisa dipertanggungjawabkan secara ilmiah, tapi saya jamin bisa lebih valid dan lebih berani saya pertanggungjawabkan dari data warga miskin versi BPS!!! 🙂

  1. ketika melihat iklan operator ponsel di TV ataupun media lainnya
    Bagaimana tidak, dengan bangganya si iklan ngomong “DI SELURUH INDONESIA” yang diikuti tanda bintang (*) lalu di akhir iklan akan muncul tulisan secepat kilat yang isinya “*) BERLAKU DI JABODETABEK atau” *) BERLAKU DI PULAU JAWA” atau kalaupun dipaksain dan/atau si empunya iklan bener2 baiiiiiiiiiiiiiiiik banget “*) BERLAKU DI PULAU JAWA, BALI, dan LOMBOK” (lombok adalah pulau terjauh yang pernah saya lihat). iklan model gini gak hanya berlaku bwt operator ponsel, hampir semua iklan punya modus yang sama…
  2. ketika ada keinginan ber-internet
    ini saya masukin juga karena memang ada dendam pribadi!! sumpah!! saya ini FAKIR™ bandwith!!
    jangan harapkan berinternet murah dan/atau cepat dulu, itu terlalu muluk!! harapan pertama adalah MENEMUKAN WARNET!! Hape-lah harapn terakhir, itupun mentok di GPRS yang kembang kempis (klo lagi ngembang segede badan SBY, tapi klo lagi kempis saya aja masih kalah kurus!!) dan lebih banyak kempisnya sih…
  3. setiap melihat tulisan “SAKSIKAN DI BIOSKOP KESAYANGAN ANDA!!”
    *menangis darah ditemani teman2 senasib*
    jangan harap deh pembajakan di indonesia bakal berakhir…
  4. ketika nafsu baca meningkat
    bukan mau sok mengikuti pemerintah yang menggalakan program “gemar membaca”, membaca yang saya maksud di sini adalah membaca KOMIK dan MAJALAH (emang sih sekali-sekali dan ada juga teman yang benar2 minat baca buku), jangan kata toko buku sekelas GRAMEDIA, toko yang khusus menjual buku tulis aja gak ada!!!
  5. ketika naik kendaraan dan selalu terjebak kemacetan jebakan betmen™
    setengah mati nyari sela untuk menghindari lubang2 di jalan raya, padahal jelas-jelas jalan negara, jalan propinsi tapi keadaannya naudzubillah….. masih bagusan gang antar RT di kampung saya!!
  6. ketika melihat shitnetron setantron sinetron di tivi-tivi swasta
    saya ingatkan lagi di “MELIHAT” bukan “MENYAKSIKAN”, padahal dengan melihat saja sudah cukup untuk seseorang beranggapan kalau ternyata kehidupan yang dijalani selama ini ternyata berbeda dengan kehidupan yang (bukan) sesungguhnya seperti di sinetron-sinetron, lihat aja anak indonesia yang diceritakan di sinetron, sekolahnya pakek mobil mewah, roknya 12 cm di atas paha lutut, anak sekolahnya pada gondrong, macam2 lah…, apalagi yang menyaksikan yak??
    HAI ANAK BANGSA, UCAPKAN SELAMAT DATANG PADA KEHANCURAN MORAL!!
  7. setiap mendengar teman2 yang melanjutkan kuliah
    saya benar2 merasa dianaktirikan oleh DJP, mau kuliah aja susah, udah di sini gak ada tempat kuliah yang terakreditasi (nulisnya bener gini gak sih?), kuliah jarak jauh semacam UT pun sudah tak boleh T_T, mau melanjutkan di STAN ujiannya aja paling deket di BALI (perbatasan indonesia dan negeri entah berantah yang saya tempati sekarang)…
  8. setiap ada pertanyaan “DOMPU ITU DIMANA YA???”
    tak perlu komentarpun semua ngerti…

kalau dipikir-pikir lagi ada untungnya juga, semacam berita xl mau mengalihkan semua penggunanya ke 3g, gak ada GPRS lagi (klo gak salah ingat) seperti yang dikabarkan kakak pertama, pengalihan paksa itu cuma berlaku di indonesia, jadi berita baiknya di tempat saya akan tetap ada GPRS!!!

hal ini juga yang membuat sang black “erot” claw bersyukur untuk pertama kalinya bukan bagian dari Indonesia!! qqqqqqq……….

sebenarnya masih banyak hal yang membuat saya berpikir kalau saya ini bukan bagian dari bangsa ini…
tapi…
semua tidak mengurangi kecintaan, kebanggaan, rasa hormat, dan dukungan saya pada bangsa yang saya anggap bukan bangsa saya ini…
karena saya sudah BANGKIT!!

*apalagi setiap tanggal 1 setiap bulannya saya selalu dapat angpau dari pak bendahara* :p

MERDEKA!!!!

Advertisements

BANGKIT ITU…


Bangkit itu…

Susah…
Susah melihat orang lain susah…

Senang…
Senang melihat orang lain senang…

Takut…
Takut KORUPSI,
Takut makan yang bukan hak-nya…

Mencuri…
Mencuri perhatian dunia dengan prestasi

Marah…
bila martabat bangsa dilecehkan

Tidak ada…
tidak ada kata menyerah…
tidak ada kata putus asa…

Malu…
Malu jadi benalu,
Malu minta melulu…

Bangkit itu AKU!!
AKU UNTUK INDONESIA!!!

–Deddy Mizwar–

(iklan di tivi : RED)

Entah kenapa saya senang sekali plototin iklan ini…
rasanya darah nasionalis saya mendidih…
kata2 yang bisa bikin saya merinding, klopun masih kalah merindingnya dibandingin denger lagu INDONESIA RAYA…

salut untuk yang bikin puisinya, salut buat pak deddy mizwar yang menyempurnakan penyampaiannya…
SALUT UNTUK INDONESIA!!!

ampun pak!! saya mengaku salah!!


Cerita ini merupakan salah satu bentuk protes saya terhadap sikap salah seorang aparat kepolisian yang saking sakit hati saya sampai lupa siapa nama orang itu, mukanya aja saya udah lupa..
saya bingung mau protes kemana, soalnya saya keluhkan di pusat pengaduan masyarakat di polsek sini malah dipojokin sama bapak2 aparat yang lainnya..

jadi begini ceritanya..
Di suatu pagi yang cerah, tepatnya pukul 06.30 pagi di suatu daerah yang tenang nan sepi Sumbawa seorang pemuda yang imut, rajin dan pemalu yang berketahui bernama lengkap Yanuar Arafat (ya ini saya!) tanpa beban melajukan sepeda motor Yamaha RX-king tua pinjaman dari kantor dari BTN Olat Rarang yang berjarak tidak jauh dari kantor Pelayanan Pajak Sumbawa Besar untuk memenuhi panggilan tugas sebagai seorang abdi negara, tak ada masalah selama perjalanan yang memakan waktu 2 menit tersebut sampai si pemuda pemalu nan rajin ini sampai di depan pintu gerbang kemerdekaan kantor, tepatnya ketika seorang yang tinggi tegap, gagah, berwibawa, berseragam tentunya (klo kata orang rempoa sih mereka ini disebut PLISI *tanpa “O”*), tapi masih kalah tampan dan imut dari sang pemuda itu sendiri maniupkan peluit putih (dekil sih), kaget?? tidak!! saya gak kaget sedikitpun karena merasa gak ada yang salah, saya malah gak mengira kalau yang disempritin itu saya klo mas polisi-nya mendekati saya dengan wajah agak2 kesal karena awalnya saya cuekin, terjadilah obrolan kecil antara 2 insan tersebut,yang kira kira kayak gini:

Pak Polisi (P) : Selamat Pagi “dek”… *sambil memberi hormat*

adek nan imut (YA) : selamat pagi mas.. *pasang senyum pajak*

P : tau gak kesalahannya???! (tegas) *liatin sinis*

YA : gak mas *bingung dan masih senyum*

P : helm kamu mana??! (URAT LEHERNYA KLIATAN!)

YA : *pegangin kepala* Astaga!! (ini pasti karena by default saya punya penyakit sejak kecil yaitu LUPA dan SIAL) *lanjutin senyum, tapi jadi kecut* maaf mas lupa, tadi buru2 soalnya, mau absen.. *liatin jam tangan*

P : mana surat2 sepeda motor-nya?!

YA : *buka dompet, ngasih SIM ke plisi* ini mas

P : STNK-nya mana?

YA : di kantor mas (sebenarnya saya gak tau ini surat2 kendaraan sudah sama siapa, maklum motor dinas, suka berpindah2 tangan jadi susah ngelacak dimana surat2-nya)

P : jadi gimana nih?? (keknya ada tanda2 mau negosiasi gitu)

YA : *berpikir* ditilang aja pak *senyum* (saya anti suap dan anti menyuap!)

P : (mukanya tambah kusut) *kluarin buku tilang dari sepatu bot* SIAPA NAMA KAMU?? (mulai treak2 neh)

YA : Yanuar Arafat mas… *kalem*

P : UMUR?!

YA : 17 21 tahun mas… *masih kalem*

P : *selesai nulis2, sobekin SLIP tilang warna MERAH* NIH, KAMU DATANG KE PENGADILAN TANGGAL BLAHBLAHBLAHBAHBLAH (lupa saya tanggalnya)..!

YA : *mulai kesal* mas, slip wana BIRU aja biar saya langsung setor ke Bank…

P : *lebih kesal* NIH, BILANG DONG DARI TADI MAU BAYAR SENDIRI!! *sobekin SLIP tilang warna BIRU*

YA : *ngambil SLIP tilang* mas ini bisa ditransfer melalui ATM gak?? klo bisa saya nanya nomor rekeningnya dong skalian… (seingat saya waktu ditilang di jakarta bisa disetor di ATM)

P : *ngelirik sinis* KAMU INI SUDAH SALAH BANYAK NANYA LAGI!!!!

YA : *tambah kesal* mas gak usah treak2 gitu dong, mas gak treak juga saya masih bisa dengar….

P : EMANG KENAPA KLO SAYA TREAK2 HAH???!! LAGIAN KAMU UDAH SALAH, BANYAK NANYA LAGI!!

YA : yang saya permasalahkan sekarang bukan saya salah atau gak, dari awal saya udah akui saya salah dan saya mau bayar tilangnya, yang jadi masalah itu kenapa mas-nya pake treak2 segala dan apa salah saya bertanya bisa ditransfer atau gak, klo emang gak bisa ditransfer cukup bilang gak bisa bukan treak2 pake acara ngomongong banyak tanya, lagian saya khan cuma nanya satu hal…

P : KAMU TAHU SAYA DARI SUBUH BERDIRI DI SINI “LAPAR” HAH?? (keknya ada yang salah dan mulai gak nyambung deh) *ngomong tapi menghadap ke arah lain*

YA : lalu apa hubungannya lapar sama treak2?? dan apa hubungannya sama nomor rekening??

P : *melotot ke arah saya*

salah satu temennya (TP) datang sambil menenangkan…

TP : udah dek, bawa aja surat tilangnya tapi motornya tinggalin sini dulu smpe nanti adek bawa bukti setornya ke sini…

YA : iya mas… *berlalu masuk kantor merasa gak puas*

Saya ngerasa ada yang salah sama tuh polisi, pakek acara ngasih tau kalau dia lapar segala, padahal bukan dia aja yang lapar, saya juga sebenarnya lapar banget, wong sama2 gak sarapan…

Yang bikin saya lebih mutung lagi, pas saya mau berangkat ke bank buat bayar tilangnya, di tengah jalan saya liat polisi dari arah berlawanan ngebut, sebenarnya dia mau ngebut itu urusan dia, tapi yang jadi masalah yang dipakek kebut2an itu RX-king tua yang tadi jadi jaminan tilang saya!!!! spontan saja saya berbalik arah ngejar tuh plisi gebleg, sanpai di pos-nya yang tadi temapt saya ditilang saya samperin dan protes “MAS, SIM SAYA AJA YANG JADI JAMINAN, DARIPADAMOTORNYA DPAKEK KEBUT2AN DIJALAN…”
mungkin buat alasan aja dia bilang, “TADI MOTOR KAMU MAU SAYA BAWA KE KANTOR!! KAMU PIKIR GAK REPOT APA JAMINANNYA MOTOR, SAYA EMANG LEBIH SENANG KLO JAMINANNYA SIM!” (tapi kok arahnya berlawanan dari arah kantor polisi yak???), karna udah malas berdebat saya gak jawab lagi…

dari kejdian tersebut saya jadi punya beberapa pertanyaan :

  • apa sebelum jadi polisi mereka benar2 menjalani PENDIDIKAN atau cuma LATIHAN FISIK???kalau benar2 menjalani pendidikan harusnya mereka unggul dalam segala hal, baik fisik, mental dan perilku tentunya, tapi yang saya lihat rata2 polisi itu fisik doang yang hebat, jadi kemana hasil PENDIDIDIKAN-nya?????
  • benar gak sih polisi itu PENGAYOM MASYARAKAT??? yang ada saya merasa risih klo sudah berurusan sama yang namanya polisi, merasa terancam malah… petugasnya arogan…

    saya bangkit lagi!!!


    fiuh, akhirnya…….
    setelah lama meninggalkan blog sayah tercinta, akhirnya bisa balik nulis lagi…
    ini murni karena sayah benar2 dikutuk menjadi seorang fakir bandwith dalam artian sesungguhnya…
    gak ada warnet, hape satu2nya yang jadi andalan raib…

    dan kebangkitan saya ini benar2 tepat dengan 100 tahun kebangkitan nasional!!!
    benar2 kebetulan yang tak terduga2 *padahal memang direncanakan loh* (klo begini saya jadi ingat alasan sagara sosuke di anime Full Metal Panic yang klo kedapatan kaname sedang stalking)…

    mungkin dengan semangat kebangkitan nasional semangat menulis saya juga bisa meningkat berlipat ganda, jangan sampai semangat menulis saya dikalahkan sama keadaan fakir bandwith yang benar2 menyiksa jiwa dan raga…

    %d bloggers like this: