ampun pak!! saya mengaku salah!!


Cerita ini merupakan salah satu bentuk protes saya terhadap sikap salah seorang aparat kepolisian yang saking sakit hati saya sampai lupa siapa nama orang itu, mukanya aja saya udah lupa..
saya bingung mau protes kemana, soalnya saya keluhkan di pusat pengaduan masyarakat di polsek sini malah dipojokin sama bapak2 aparat yang lainnya..

jadi begini ceritanya..
Di suatu pagi yang cerah, tepatnya pukul 06.30 pagi di suatu daerah yang tenang nan sepi Sumbawa seorang pemuda yang imut, rajin dan pemalu yang berketahui bernama lengkap Yanuar Arafat (ya ini saya!) tanpa beban melajukan sepeda motor Yamaha RX-king tua pinjaman dari kantor dari BTN Olat Rarang yang berjarak tidak jauh dari kantor Pelayanan Pajak Sumbawa Besar untuk memenuhi panggilan tugas sebagai seorang abdi negara, tak ada masalah selama perjalanan yang memakan waktu 2 menit tersebut sampai si pemuda pemalu nan rajin ini sampai di depan pintu gerbang kemerdekaan kantor, tepatnya ketika seorang yang tinggi tegap, gagah, berwibawa, berseragam tentunya (klo kata orang rempoa sih mereka ini disebut PLISI *tanpa “O”*), tapi masih kalah tampan dan imut dari sang pemuda itu sendiri maniupkan peluit putih (dekil sih), kaget?? tidak!! saya gak kaget sedikitpun karena merasa gak ada yang salah, saya malah gak mengira kalau yang disempritin itu saya klo mas polisi-nya mendekati saya dengan wajah agak2 kesal karena awalnya saya cuekin, terjadilah obrolan kecil antara 2 insan tersebut,yang kira kira kayak gini:

Pak Polisi (P) : Selamat Pagi “dek”… *sambil memberi hormat*

adek nan imut (YA) : selamat pagi mas.. *pasang senyum pajak*

P : tau gak kesalahannya???! (tegas) *liatin sinis*

YA : gak mas *bingung dan masih senyum*

P : helm kamu mana??! (URAT LEHERNYA KLIATAN!)

YA : *pegangin kepala* Astaga!! (ini pasti karena by default saya punya penyakit sejak kecil yaitu LUPA dan SIAL) *lanjutin senyum, tapi jadi kecut* maaf mas lupa, tadi buru2 soalnya, mau absen.. *liatin jam tangan*

P : mana surat2 sepeda motor-nya?!

YA : *buka dompet, ngasih SIM ke plisi* ini mas

P : STNK-nya mana?

YA : di kantor mas (sebenarnya saya gak tau ini surat2 kendaraan sudah sama siapa, maklum motor dinas, suka berpindah2 tangan jadi susah ngelacak dimana surat2-nya)

P : jadi gimana nih?? (keknya ada tanda2 mau negosiasi gitu)

YA : *berpikir* ditilang aja pak *senyum* (saya anti suap dan anti menyuap!)

P : (mukanya tambah kusut) *kluarin buku tilang dari sepatu bot* SIAPA NAMA KAMU?? (mulai treak2 neh)

YA : Yanuar Arafat mas… *kalem*

P : UMUR?!

YA : 17 21 tahun mas… *masih kalem*

P : *selesai nulis2, sobekin SLIP tilang warna MERAH* NIH, KAMU DATANG KE PENGADILAN TANGGAL BLAHBLAHBLAHBAHBLAH (lupa saya tanggalnya)..!

YA : *mulai kesal* mas, slip wana BIRU aja biar saya langsung setor ke Bank…

P : *lebih kesal* NIH, BILANG DONG DARI TADI MAU BAYAR SENDIRI!! *sobekin SLIP tilang warna BIRU*

YA : *ngambil SLIP tilang* mas ini bisa ditransfer melalui ATM gak?? klo bisa saya nanya nomor rekeningnya dong skalian… (seingat saya waktu ditilang di jakarta bisa disetor di ATM)

P : *ngelirik sinis* KAMU INI SUDAH SALAH BANYAK NANYA LAGI!!!!

YA : *tambah kesal* mas gak usah treak2 gitu dong, mas gak treak juga saya masih bisa dengar….

P : EMANG KENAPA KLO SAYA TREAK2 HAH???!! LAGIAN KAMU UDAH SALAH, BANYAK NANYA LAGI!!

YA : yang saya permasalahkan sekarang bukan saya salah atau gak, dari awal saya udah akui saya salah dan saya mau bayar tilangnya, yang jadi masalah itu kenapa mas-nya pake treak2 segala dan apa salah saya bertanya bisa ditransfer atau gak, klo emang gak bisa ditransfer cukup bilang gak bisa bukan treak2 pake acara ngomongong banyak tanya, lagian saya khan cuma nanya satu hal…

P : KAMU TAHU SAYA DARI SUBUH BERDIRI DI SINI “LAPAR” HAH?? (keknya ada yang salah dan mulai gak nyambung deh) *ngomong tapi menghadap ke arah lain*

YA : lalu apa hubungannya lapar sama treak2?? dan apa hubungannya sama nomor rekening??

P : *melotot ke arah saya*

salah satu temennya (TP) datang sambil menenangkan…

TP : udah dek, bawa aja surat tilangnya tapi motornya tinggalin sini dulu smpe nanti adek bawa bukti setornya ke sini…

YA : iya mas… *berlalu masuk kantor merasa gak puas*

Saya ngerasa ada yang salah sama tuh polisi, pakek acara ngasih tau kalau dia lapar segala, padahal bukan dia aja yang lapar, saya juga sebenarnya lapar banget, wong sama2 gak sarapan…

Yang bikin saya lebih mutung lagi, pas saya mau berangkat ke bank buat bayar tilangnya, di tengah jalan saya liat polisi dari arah berlawanan ngebut, sebenarnya dia mau ngebut itu urusan dia, tapi yang jadi masalah yang dipakek kebut2an itu RX-king tua yang tadi jadi jaminan tilang saya!!!! spontan saja saya berbalik arah ngejar tuh plisi gebleg, sanpai di pos-nya yang tadi temapt saya ditilang saya samperin dan protes “MAS, SIM SAYA AJA YANG JADI JAMINAN, DARIPADAMOTORNYA DPAKEK KEBUT2AN DIJALAN…”
mungkin buat alasan aja dia bilang, “TADI MOTOR KAMU MAU SAYA BAWA KE KANTOR!! KAMU PIKIR GAK REPOT APA JAMINANNYA MOTOR, SAYA EMANG LEBIH SENANG KLO JAMINANNYA SIM!” (tapi kok arahnya berlawanan dari arah kantor polisi yak???), karna udah malas berdebat saya gak jawab lagi…

dari kejdian tersebut saya jadi punya beberapa pertanyaan :

  • apa sebelum jadi polisi mereka benar2 menjalani PENDIDIKAN atau cuma LATIHAN FISIK???kalau benar2 menjalani pendidikan harusnya mereka unggul dalam segala hal, baik fisik, mental dan perilku tentunya, tapi yang saya lihat rata2 polisi itu fisik doang yang hebat, jadi kemana hasil PENDIDIDIKAN-nya?????
  • benar gak sih polisi itu PENGAYOM MASYARAKAT??? yang ada saya merasa risih klo sudah berurusan sama yang namanya polisi, merasa terancam malah… petugasnya arogan…
    Advertisements
    1. Emang sundal itu polisi. Sundal.

      • nFath
      • May 22nd, 2008

      hm…. ndak kaged, khas polisi indonesia ya seperti ituh, at least jangan salahkan masyarakat lah klo sudah tersetting image Silop (terutama siloplantas) yg buruk…

      • shavaat
      • May 26th, 2008

      Anda lulus test anti-suap, Bung

    2. baru kepikiran, asek juga melihat dua instansi abdi negara yang sama2 korup moralnya adu jotos kali ya? :))

      • shavaat
      • May 27th, 2008

      @black: loh, pajak udah ga masuk daftar lagi loh sekarang,,,

    3. sejak modernisasi (indonesiabagian barat udah 100% *kenapa sih indonesia dikotak2in jadi barat dan timur?? positif di barat, negatif di timur!*)
      pajak udah gak masuk instansi korup!!!
      salut buat program bunda sri… 🙂

      sorry ya, saya dulu ikut pendidikan dalam artian sesungguhnya bukan pelatihan thok!! saya masih sanggup mengendalikan diri…
      gak kenal jotos2an, gak ada itu pelajaran berkelahi…

      eh, baru kepikiran, apa polisi juga diganti istilahnya jadi polish*t aja???
      *rubah identitas* >.<

    4. Oh ya, saudara Noris? Kalau begitu ada baiknya anda bercumbu rayu dengan PAK KODRAT di dompu.

      • phyan
      • May 31st, 2008

      lembo ade cina,,

      itulah polisi indonesia…

      masih pake sistem KUHP (kasih Uang Habis Perkara)

      • shavaat
      • June 4th, 2008

      @black: iya Black. Sampe urutan ke lima belas di media indonesia, ga masuk nama DJP. Kalo pak kodrat, ga taw saya…

    5. Somehow i missed the point. Probably lost in translation 🙂 Anyway … nice blog to visit.

      cheers, Politburo.

    6. Selamat Anda LULUS Karena Tidak Menyuap POLISI

    1. No trackbacks yet.

    Leave a Reply

    Fill in your details below or click an icon to log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

    Google+ photo

    You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

    Connecting to %s

    %d bloggers like this: